Selasa, 20 Mei 2014

Manusia bodoh yang selalu sabar

selamat pagi john and everyone

pagi yang cerah dikota semarang , ya sekarang saya tinggal disemarang dan alhamdulillah sekarang sudah mendapatkan pekerjaan dikota ini , kota yg damai , sopan santun orangnya dan ya jauh dari keluarga yg pasti. sepi hening itu yg aku lalui saat ini , saat saat dimana aku juga merasakan kesepian dan kesakitan yg mendalam and you know what? dikota yg baru aku tinggali aku baru merasakan kenyataan hidup , ya hidup dimana semua orang yg engkau percaya belum tentu bisa dipercaya , kecewa itu pasti tapi apa yg harus aku lakukan sobat? menangis? tertawa? mengila? NO , it not me , saya cuma manusia biasa yg gak bisa berbuat apa apa cuma bisa percaya sama sang pencipta , dia yg tau yg terbaik dan yg terburuk bagi kita :)

Jumat, 28 September 2012


hai blogger mania baru ngepost lagi nih maklum udah gak punya camera SLR lagi nih jadi udah jarang ngepost foto lagi , tapi tenang aja nanti kalo ada duitnya lagi ya beli lagi :p gue mau curhat boleh? kenapa judul gue come and go? nah ini dia penjelasannya.

- kenapa sih cinta itu datang dan pergi sesuka hati? kenapa sih ketika datang itu indahnya dunia dan pergi tak seindahnya dunia lagi? mungkin lo bisa memberikan penjelasannya dan lo bisa komentar nih posting gue walaupun menurut kalian gak penting menurut gue penting dan mungkin ada yang merasakan hal yang sama jadi bisa berposting lagi di blog : )

                                                                                                                                         FOLLOW me

Selasa, 05 Juni 2012


 Nama : Gunawan wibisono
 Kelas : 4EA03
 Npm : 10208554
 1. While she was trying to read, her friend was practicing the piano.
 2. He has been buying several jerseys in the last two years.
 3. She will bone the meat later.
 4. By the time you get there they already left.
 5. I was drowwing. Nobody saved me.
6. He said she that she had not returned the book yet.
 7. What are you darning at the moment.
 8. She thinks her husband will buy a new fridge.
 9. How much have you spent in Londonso far ?
 10. In a month’s time I learned more words than ever.
11. After he saw the giraffe he spoke to the keeper.
12. The was buying weed-killer when they arrested him
13. The plumbing always gives trouble during the summer.
14. The trend was rising when they reached the lake.
 15. Do you recognize this statue ?
16. They say that they will not perform tomorrow.
17. What have you been doing since your last recital ?
 18. As it rained he put up his umbrella.
19. They heard Beethoven better conducted earlier in the year.
20. What is going on here ?
 21. I only have just realized what she meant.
 22. I will never plant crocuses again
 23. Were you enjoying yourself when I saw you at the party ?
24. I will be to the zoo and going while they are still talking about visiting it.
 25. She doched at Tilbury last week.
 26. He always accelerates too quickly.
 27. Do you hear that awful noise ?
 28. By the time the bridgade arrived, the house collapsed.
 29. I saw a new type of windscreen wiper while I was walking round the exhibition yesterday.
 30. They have been waiting to take off since ten this morning.
31. She shot at least three tigers in India last year.
 32. We saw what we have seen.
 33. He heard an owl hooting as he walked through the wood.
 34. They have been producing a hundred shirts every day for two months now.
 35. Where were you going when I bumped into you ?
 36. Who told the grasshopper to dance? The ant in the fable did .
 37. They were high heels every day last term.
38. What do you with a gun in your car ?
 39. He still doesn’t find his watch.
40. I have lived there several years before I found the nest.
 41. When it sting him ?
42. She likes cockles. Naturally she prefer lobster.
43. Dragon flies have beautiful wings.
 44. Time and tide wait for no man, the saying run.
 45. I bought some new pruners the other day.
46. The girl in the pay box seldom smiles nowadays.
47. The moment he opened the boot the spare wheel fell out.
 48. Too many cooks spoiled the broth.
49. He left Italy by plane yesterday.

Selasa, 10 April 2012

TUGAAS B.INGGRIS BISNIS 2 ( Exercise 4 , Exercise 10 and Exercise 11)

Nama : Gunawan wibisono

kelas : 4ea03

Npm : 10208554

Exercise 4 : articles

1. Jason’s father bought him a bycicle that he had wanted for his birthday.
2. Statue of Library was a gift of friendship from France to an United States.
3. Rita is studying English and math this semester.
4. The judge asked witness to tell the truth.
5. Please give me a cup of coffee with cream and sugar.
6. The big books on the table are for my history class.
7. No one in the Spanish class knew the correct answer to Mrs. Perez’s question.
8. My car is four years old and it still runs well.
9. When you go to the store, please buy a bottle of chocolate milk and a dozen oranges.
10. There are only few seats left for tonight’s musical at the university.
11. John and Marcy went to school yesterday and then studied in the library before returning before.
12. The Lake Erie is one of the five Great Lake in the North America.
13. On our trip to Spain, we crossed the Atlantic Ocean.
14. The Mount Russhmore is the site of magnificient tribute to the four Great American presidents.
15. What did you eat for breakfast this morning ?
16. Louie played basketball and baseball at the Boy’s Club this year.
17. Rita plays a violin and her sister plays a guitar.
18. While we were in Alaska, we saw Eskimo village.
19. Phil can’t go to the movies tonight because he has to write an essay.
20. David attended the Princeton University.
21. Harry has been admitted to the School of Medicine at midwestern university.
22. Mel ‘s grandmother is in the hospital, so we went to visit her last night.
23. The political science class is taking trip to Soviet Union in the spring.
24. The Queen Elizabeth II is monarch of the Great Britain.
25. The Declaration of Independent was drawn up in 1776.
26. Scientists hope to send an expedition to the Mars during 1980s.
27. Last night there was a bird singing outside my house.
28. The chair that you are sitting in is broken.
29. Civil War was fought in the United States between 1861 and 1865.
30. Florida State University is smaller than the University of Florida.

Exercise 10:
1. John a long with twenty friends, are planning a party.
2. The picture of the soldiers brings back many memories.
3. The quality of these recordings is not very good.
4. If the duties of these officers aren’t reduced, there will not be enough time to finish the project.
5. The effects of cigarette smoking have been proven to be extremely harmful.
6. The use of credit cards in place of cash has increased rapidly in recent years.
7. Advertisements on television are becoming more competitive than ever before.
8. Living expenses in this country, as well as in many others, is at an all-time high.
9. Mr. Jones, accompanied by several members of the committe have proposed some change of the rules.
10. The levels of intoxication vary from subject to subject.

Exercise 11:

1. Neither bill nor Mary is going to the play to night.
2. Anything is better than going to another movie tonight.
3. Skating is becoming more popular every day.
4. A number of reporters was at the conference yesterday.
5. Everybody who has a fever must go home immediatelly.
6. Your glasses were on the bureau last night.
7. There were some people at the meeting last night.
8. The committee has already reached a decision.
9. A pair of jeans was in the washing machine this morning.
10. Each student has answered the first three questions.
11. Either John or his wife makes breakfast each morning.
12. After she had perused the material, he secretary decided that everything was in order.
13. The crowd at the basketball game was wild with excitement.
14. A pack of wild dogs have frightened all the duck away.
15. The jury is trying to reach a decision.
16. The army has eliminated this section of the training test.
17. The number of students who have withdrawn from class this quarter is appaling.
18. There have been too many interruptions in this class.
19. Every elementary school teacher has to take this examination.
20. Neither jill nor her parents has seen this movie before

Selasa, 20 Maret 2012

Collection of nouns and verbs from the Management, Marketing, Acounting, and Banking

Collection of nouns and verbs from the Management, Marketing, Acounting, and Banking
Name : Gunawan wibisono
NPM : 10208554
Class : 4EA03

1 result : hasil
2 capital : modal
3 manager: manajer
4 company: perusahaan
5 price : harga
6 performance: kinerja
7 Administrative: administratif
8 material : bahan
9 leadership: kepemimpinan
10 leader: pemimpin
11 coordination: koordinasi
12 experience: pengalaman
13 managemen : manajemen
14 regulation: peraturan
15 aim: tujuan
16 strategies: strategi
17 process: proses
18 policy: kebijakan
19 direction: arahan
20 team : tim

1 resolving : memecahkan
2 apprasing : menilai
3 controlling: mengendalikan
4 actuating: melaksanakan
5 directing: mengarahkan
6 manage: mengatur
7 evaluating: mengevaluasi
8 monitoring: mengawasi
9 developing: mengembangkan
10 training: berlatih
11 revise: merevisi
12 organizing: mengorganisir
13 planning: merencanakan
14 orienting: mengorientasikan
15 motivate: memotivasi
16 coaching: melatih
17 implement: melaksanakan
18 restraining: mengendalikan
19 allocate: mengalokasi
20 attain : mencapai

1. Order = Pesanan
2. Value = Nilai
3. Price = Harga
4. Sale = Jual
4 trade: perdagangan
5 goods: barang
6 product: produk
7. Capital = Modal
8 promotion: promosi
9 placement: penempatan
10 transactions: transaksi
11 customers: langganan
12 offer: penawaran
13 order: pesanan
14 salesman: penjual barang
15 salesmanship: keahlian menjual
16. Service = Pelayanan
17. Custumer = Konsumen
18. Competition = Kompetisi
19. Brand = Merk
20. advertising = Iklan

1 Processing = Memproses
2 Distributing = Mendistribusikan
3 Presenting = Mempresentasikan
4 Buying = Membeli
5 Targeting = Mentargetkan
6 Assessing = Menilai
7 Limiting = Membatasi
8 Serving = Melayani
9 Communicating= Mengkomunikasikan
10 Promoting = Mempromosikan
11 identifying: memperkenalkan
12 satisfying: memuaskan
13 analysed: meneliti
14 delivers: mengantarkan
15 providing: menyediakan
16 pricing: menetapkan harga
17 communicating: berkomunikasi
18 improving: mengembangkan
19 increasing: meningkatkan
20 purchasing: membeli


1. Bookkeeping = Pembukuan
2 Report = Laporan
3 Result = Hasil
4 Audit = Pemeriksaan Keungan
5 Process = Proses
6 Profit = Laba
7 Loss = Rugi
8 Allocation = Pemberian
9 Note = Dicatat
10 Cash = Kas
11 auditor: akuntan
12 pay: upah
13 agencies: para agen
14 inventory: persediaan
15 liability: kewajiban
16 asset: aset/modal
17 stockholder: pemegang saham.
18 earning: pendapatan
19 receivable: piutang
20 debt: hutang

1 auditing: memeriksa keuangan
2 collecting: mengumpulkan
3 recording: mencatat
4 classifying: menggolongkan
5 summarizing: meringkaskan
6 interpret: menafsirkan
7 earn: memperoleh
8 processing: memproses
9 representing: merepresentasikan (mewakilkan/menyatakan)
10 determine: menentukan
11 packaging :membungkus
12 fulfill: memenuhi
13 remodeling: memperbaharui
14 compare: membanfingkan
15 count: menghitung
16 billing: menagih
17 reporting: melaporkan
18 streamlining: membuat lebih efisien
19 examine: memeriksa
20 measure: mengukur

1 Money = Uang
2 Real money = Uang Kartal
3 Paper Money = Uang Kertas
4 Money Supply = Uang Beredar
5 Coin/ Me Talic Money = Uang Logam
6 Teller = Kasir
7 Cheque = Cek
8 Clearing = Kliring
9 Reserve Currenry = Cadangan Devisa
10 Bank Reserves = Cadangan Bank
11 transaction: transaksi
12 bond bligasi
13 deadline: batas waktu
14 valuation: penaksiran/penilaian
15 surplus: kelebihan
16 ATM (automatic teller machine) : Anjungan Tunai Mandiri
17 clearing: kliring
18 payment: setoran/pembayaran
19 financial: keuangan
20 payback: pengembalian uang pinjaman

1 Change = Menukarkan
2 Funding = Menghimpun Dana
3 Lending = Menyalurkan Dana
4 Services = memberikan Jasa
5 Invest = Menginvestasikan
6 invest: menginvestasikan
7 hedging: melakukan transaksi pelindungan nilai
8 require: membutuhkan
9 borrow: meminjam
10 meet: memenuhi
11 exemplify: menunjukkan
12 designate: menunjukkan
13 defray: membiayai
14 tender: menawarkan
15 converting: mengkonversikan
16 electing: memilih
17 stabilize: menstabilkan
18 sustain: memelihara
19 arrange: mengatur
20 guaranteeing: menjamin

Rabu, 18 Januari 2012

Program Corporate Social Responsibility yang Berkelanjutan

Pembangunan suatu negara bukan hanya tanggung jawab pemerintah saja, setiap insan manusia berperan untuk mewujudkan kesejahteraan sosial dan peningkatan kualitas hidup masyarakat. Dunia usaha berperan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi yang sehat dengan mempertimbangan pula faktor lingkungan hidup. Kini dunia usaha tidak lagi hanya memperhatikan catatan keuangan perusahaan semata (single bottom line), melainkan sudah meliputi aspek keuangan, aspek sosial, dan aspek lingkungan biasa disebut triple bottom line. Sinergi dari tiga elemen ini merupakan kunci dari konsep pembangunan berkelanjutan (sustainable development).

Seiring dengan pesatnya perkembangan sektor dunia usaha sebagai akibat liberalisasi ekonomi, berbagai kalangan swasta, organisasi masyarakat, dan dunia pendidikan berupaya merumuskan dan mempromosikan tanggung jawab sosial sektor usaha dalam hubungannya dengan masyarakat dan lingkungan.

Namun saat ini – saat perubahan sedang melanda dunia – kalangan usaha juga tengah dihimpit oleh berbagai tekanan, mulai dari kepentingan untuk meningkatkan daya saing, tuntutan untuk menerapkan corporate governance, hingga masalah kepentingan stakeholder yang makin meningkat. Oleh karena itu, dunia usaha perlu mencari pola-pola kemitraan (partnership) dengan seluruh stakeholder agar dapat berperan dalam pembangunan, sekaligus meningkatkan kinerjanya agar tetap dapat bertahan dan bahkan berkembang menjadi perusa haan yang mampu bersaing.

Upaya tersebut secara umum dapat disebut sebagai corporate social responsibility atau corporate citizenship dan dimaksudkan untuk mendorong dunia usaha lebih etis dalam menjalankan aktivitasnya agar tidak berpengaruh atau berdampak buruk pada masyarakat dan lingkungan hidupnya, sehingga pada akhirnya dunia usaha akan dapat bertahan secara berkelanjutan untuk memperoleh manfaat ekonomi yang menjadi tujuan dibentuknya dunia usaha.

Konsep tanggung jawab sosial perusahaan telah mulai dikenal sejak awal 1970an, yang secara umum diartikan sebagai kumpulan kebijakan dan praktek yang berhubungan dengan stakeholder, nilai-nilai, pemenuhan ketentuan hukum, penghargaan masyarakat dan lingkungan; serta komitmen dunia usaha untuk berkontribusi dalam pembangunan secara berkelanjutan. Corporate Social Responsibility (CSR) tidak hanya merupakan kegiatan karikatif perusahaan dan tidak terbatas hanya pada pemenuhan aturan hukum semata.

Implementasi konsep sustainable development dalam Program CSR

Masih banyak perusahaan tidak mau menjalankan program-program CSR karena melihat hal tersebut hanya sebagai pengeluaran biaya (cost center). CSR memang tidak memberikan hasil secara keuangan dalam jangka pendek. Namun CSR akan memberikan hasil baik langsung maupun tidak langsung pada keuangan perusahaan di masa mendatang. Dengan demikian apabila perusahaan melakukan program-program CSR diharapkan keberlanjutan perusahaan akan terjamin dengan baik. Oleh karena itu, program-program CSR lebih tepat apabila digolongkan sebagai investasi dan harus menjadi strategi bisnis dari suatu perusahaan.

Dengan masuknya program CSR sebagai bagian dari strategi bisnis, maka akan dengan mudah bagi unit-unit usaha yang berada dalam suatu perusahaan untuk mengimplementasi kan rencana kegiatan dari program CSR yang dirancangnya. Dilihat dari sisi pertanggung jawaban keuangan atas setiap investasi yang dikeluarkan dari program CSR menjadi lebih jelas dan tegas, sehingga pada akhirnya keberlanjutan yang diharapkan akan dapat terimplementasi berdasarkan harapan semua stakeholder.

Mengapa Program CSR harus Sustainable.
Pada saat ini telah banyak perusahaan di Indonesia, khususnya perusahaan besar yang telah melakukan berbagai bentuk kegiatan CSR, apakah itu dalam bentuk community development, charity, atau kegiatan-kegiatan philanthropy. Timbul pertanyaan apakah yang menjadi perbandingan/perbedaan antara program community development, philanthropy, dan CSR dan mana yang dapat menunjang berkelanjutan (sustainable)?

Tidak mudah memang untuk memberikan jawaban yang tegas terhadap pertanyaan diatas, namun penulis beranggapan bahwa “CSR is the ultimate level towards sustainability of development”. Umumnya kegiatan-kegiatan community development, charity maupun philanthropy yang saat ini mulai berkembang di bumi. Indonesia masih merupakan kegiatan yang bersifat pengabdian kepada masyarakat ataupun lingkungan yang berada tidak jauh dari lokasi tempat dunia usaha melakukan kegiatannya. Dan sering kali kegiatannya belum dikaitkan dengan tiga elemen yang menjadi kunci dari pembangunan berkelanjutan tersebut. Namun hal ini adalah langkah awal positif yang perlu dikembangkan dan diperluas hingga benar-benar dapat dijadikan kegiatan Corporate Social Responsibility yang benar-benar sustainable.
Selain itu program CSR baru dapat menjadi berkelanjutan apabila, program yang dibuat oleh suatu perusahaan benar-benar merupakan komitmen bersama dari segenap unsur yang ada di dalam perusahaan itu sendiri. Tentunya tanpa adanya komitmen dan dukungan dengan penuh antusias dari karyawan akan menjadikan program-program tersebut bagaikan program penebusan dosa dari pemegang saham belaka. Dengan melibatkan karyawan secara intensif, maka nilai dari program-program tersebut akan memberikan arti tersendiri yang sangat besar bagi perusahaan.
Melakukan program CSR yang berkelanjutan akan memberikan dampak positif dan manfaat yang lebih besar baik kepada perusahaan itu sendiri maupun para stakeholder yang terkait. Sebagai contoh nyata dari program CSR yang dapat dilakukan oleh perusahaan dengan semangat keberlanjutan antara lain, yaitu: pengembangan bioenergi, melalui kegiatan penciptaan Desa Mandiri Energi yang merupakan cikal bakal dari pembentukan eco-village di masa mendatang bagi Indonesia.

Program CSR yang berkelanjutan diharapkan akan dapat membentuk atau menciptakan kehidupan masyarakat yang lebih sejahtera dan mandiri. Setiap kegiatan tersebut akan melibatkan semangat sinergi dari semua pihak secara terus menerus membangun dan menciptakan kesejahteraan dan pada akhirnya akan tercipta kemandirian dari masyarakat yang terlibat dalam program tersebut.

Program CSR tidak selalu merupakan promosi perusahaan yang terselubung, bila ada iklan atau kegiatan PR mengenai program CSR yang dilakukan satu perusahaan, itu merupakan himbauan kepada dunia usaha secara umum bahwa kegiatan tersebut merupakan keharusan/tanggung jawab bagi setiap pengusaha. Sehingga dapat memberikan pancingan kepada pengusaha lain untuk dapat berbuat hal yang sama bagi kepentingan masyarakat luas, agar pembangunan berkelanjutan dapat terealisasi dengan baik. Karena untuk menciptakan masyarakat yang sejahtera dan mandiri semua dunia usaha harus secara bersama mendukung kegiatan yang terkait hal tersebut. Dimana pada akhirnya dunia usaha pun akan menikmati keberlanjutan dan kelangsungan usahanya dengan baik.

Manfaat dari program CSR bagi perusahaan di Indonesia
Memang pada saat ini di Indonesia, praktek CSR belum menjadi suatu keharusan yang umum, namun dalam abad informasi dan teknologi serta adanya desakan globalisasi, maka tuntutan terhadap perusahaan untuk menjalankan CSR akan semakin besar. Tidak menutup kemungkinan bahwa CSR menjadi kewajiban baru standar bisnis yang harus dipenuhi seperti layaknya standar ISO. Dan diperkirakan pada akhir tahun 2008 mendatang akan diluncurkan ISO 26000 on Social Responsibility, sehingga tuntutan dunia usaha menjadi semakin jelas akan pentingnya program CSR dijalankan oleh perusahaan apabila menginginkan keberlanjutan dari perusahaan tersebut.
CSR akan menjadi strategi bisnis yang inheren dalam perusahaan untuk menjaga atau meningkatkan daya saing melalui reputasi dan kesetiaan merek produk (loyalitas) atau citra perusahaan. Kedua hal tersebut akan menjadi keunggulan kompetitif perusahaan yang sulit untuk ditiru oleh para pesaing. Di lain pihak, adanya pertumbuhan keinginan dari konsumen untuk membeli produk berdasarkan kriteria-kriteria berbasis nilai-nilai dan etika akan merubah perilaku konsumen di masa mendatang. Implementasi kebijakan CSR adalah suatu proses yang terus menerus dan berkelanjutan. Dengan demikian akan tercipta satu ekosistem yang menguntungkan semua pihak (true win win situation) – konsumen mendapatkan produk unggul yang ramah lingkungan, produsen pun mendapatkan profit yang sesuai yang pada akhirnya akan dikembalikan ke tangan masyarakat secara tidak langsung.

Sekali lagi untuk mencapai keberhasilan dalam melakukan program CSR, diperlukannya komitmen yang kuat, partisipasi aktif, serta ketulusan dari semua pihak yang peduli terhadap program-program CSR. Program CSR menjadi begitu penting karena kewajiban manusia untuk bertanggung jawab atas keutuhan kondisi-kondisi kehidupan umat manusia di masa datang.
Perusahaaan perlu bertanggung jawab bahwa di masa mendatang tetap ada manusia di muka bumi ini, sehingga dunia tetap harus menjadi manusiawi, untuk menjamin keberlangsungan kehidupan kini dan di hari esok.

sumber :

Senin, 10 Oktober 2011


1. Pengertian Etika

Etika berasal dari dari kata Yunani ‘Ethos’ (jamak – ta etha), berarti adat istiadat. Etika berkaitan dengan kebiasaan hidup yang baik, baik pada diri seseorang maupun pada suatu masyarakat. Etika berkaitan dengan nilai-nilai, tatacara hidup yg baik, aturan hidup yg baik dan segala kebiasaan yg dianut dan diwariskan dari satu orang ke orang yang lain atau dari satu generasi ke generasi yg lain. Kata etik juga berhubungan dengan objek kelakuan manusia di wilayah-wilayah tertentu, seperti etika kedokteran, etika bisnis, etika profesional (advokat, akuntan) dan lain-lain. Disni ditekankan pada etika sebagai objek perilaku manusia dalam bidang bisnis. Dalam pengertian ini etika diartikan sebagai aturan-aturan yang tidak dapat dilanggar dari perilaku yang diterima masyarakat sebagai ”baik (good) atau buruk (bad)”. Catatan tanda kutip pada kata-kata baik dan buruk, yang berarti menekankan bahwa penentuan baik dan buruk adalah suatu masalah selalu berubah. Akhirnya, keputusan bahwa manajer membuat tentang pertanyaan yang bekaitan dengan etika adalah keputusan secara individual, yang menimbulkan konskuensi. Keputusan ini merefleksikan banyak faktor, termasuk moral dan nilai-nilai individu dan masyarakat.

Pengertian etika = moralitas
Etika dan moral (moralitas) sering digunakan secara bergantian dan dipertukarkan karena memiliki arti yang mirip. Ini mungkin karena kata Greek ethos dari mana ”ethics” berasal dan kata latin mores dari mana ”morals” diturunkan keduanya artinya kebiasaan (habit) atau custom (adat). Namun moral (morals) berbeda dari etika (ethics), yang mana di dalam moralitas terkandung suatu elemen-elemen normatif yang tidak dapat dielakkan/dihindari (inevitable normative elements). Dengan demikian, moral berhubungan dengan pembicaraan tidak hanya apa yang dikerjakan, tapi juga apa masyarakat seharusnya dikerjakan dan dipercaya. Elemen-elemen normatif ini, atau ”keharusan (oughtness)”, konflik dengan aspek-aspek perubahan etika bisnis.
Pengertian harfiah dari etika dan moralitas, sama-sama berarti sistem nilai tentang bagaimana manusia harus hidup baik sebagai manusia yang telah diinstitusionalisasikan dalam sebuah adat kebiasaan yang kemudian terwujud dalam pola perilaku yang ajek dan terulang dalam kurun waktu yang lama sebagaimana baiknya sebuah kebiasaan. Moralitas adalah pedoman yang dimiliki individu atau kelompok mengenai apa itu benar dan salah, atau baik dan jahat.
Pedoman moral mencakup norma-norma yang kita miliki mengenai jenis-jenis tindakan yang kita yakini benar atau salah secara moral, dan nilai-nilai yang kita terapkan pada objek-objek yang kita yakini secara moral baik atau secara moral buruk. Norma moral seperti “selalu katakan kebenaran”, “membunuh orang tak berdosa itu salah”. Nilai-nilai moral biasanya diekspresikan sebagai pernyataan yang mendeskripsikan objek-objek atau ciri-ciri objek yang bernilai, semacam “kejujuran itu baik” dan “ketidakadilan itu buruk”. Standar moral pertama kali terserap ketika masa kanak-kanak dari keluarga, teman, pengaruh kemasyarakatan seperti gereja, sekolah, televisi, majalah, music dan perkumpulan.

Hakekat standar moral :
1. Standar moral berkaitan dengan persoalan yang kita anggap akan merugikan secara serius atau benar-benar akan menguntungkan manusia.
2. Standar moral tidak dapat ditetapkan atau diubah oleh keputusan dewan otoritatif tertentu.
3. Standar moral harus lebih diutamakan daripada nilai lain termasuk (khususnya)kepentingan diri.
4. Standar moral berdasarkan pada pertimbangan yang tidak memihak.
5. Standar moral diasosiasikan dengan emosi tertentu dan kosa kata tertentu.

Standar moral, dengan demikian, merupakan standar yang berkaitan dengan persoalan yang kita anggap mempunyai konsekuensi serius, didasarkan pada penalaran yang baik bukan otoritas, melampaui kepentingan diri, didasarkan pada pertimbangan yang tidak memihak, dan yang pelanggarannya diasosiasikan dengan perasaan bersalah dan malu dan dengan emosi dan kosa kata tertentu.

Etika sebagai Filsafat Moral
Etika sebagai filsafat moral tidak langsung memberi perintah konkret sebagai pegangan siap pakai. Etika dapat dirumuskan sebagai refleksi kritis dan rasional mengenai:

1. Nilai dan norma yang menyangkut bagaimana manusia harus hidup baik sebagai manusia
2. Masalah kehidupan manusia dengan mendasarkan diri pada nilai dan norma moral yang umum diterima

Etika sebagai sebuah ilmu yang terutama menitikberatkan refleksi kritis dan rasional,

1. Mempersoalkan apakah nilai dan norma moral tertentu memang harus dilaksanakan dalam situasi konkret terutama yang dihadapi seseorang, atau
2. Etika mempersoalkan apakah suatu tindakan yang kelihatan bertentangan dengan nilai dan norma moral tertentu harus dianggap sebagai tindakan yang tidak etis dan karena itu dikutuk atau justru sebaliknya
3. Apakah dalam situasi konkret yang saya hadapi saya memang harus bertindak sesuai dengan norma yang ada dalam masyarakatku ataukah justru sebaliknya saya dapat dibenarkan untuk bertindak sebaliknya yang bahkan melawan nilai dan norma moral tertentu.

Etika sebagai Ilmu menuntut orang untuk berperilaku moral secara kritis dan rasional. Dengan menggunakan bahasa Nietzcshe, etika sebagai ilmu menghimbau orang untuk memiliki moralitas tuan dan bukan moralitas hamba. Dalam bahasa Kant, etika berusaha menggugah kesadaran manusia untuk bertindak secara otonom dan bukan secara heteronom. Etika bermaksud membantu manusia untuk bertindak secara bebas tetapi dapat dipertanggungjawabkan.

2. Tiga Norma Umum
Norma à memberi pedoman tentang bagaimana kita harus hidup dan bertindak secara baik dan tepat, sekaligus menjadi dasar bagi penilaian mengenai baik buruknya perilaku dan tindakan kita.
Macam Norma :

1. Norma Khusus adalah aturan yang berlaku dalam bidang kegiatan atau kehidupan khusus, misalnya aturan olah raga, aturan pendidikan dan lain-lain
2. Norma Umum sebaliknya lebih bersifat umum dan sampai pada tingkat tertentu boleh dikatakan bersifat universal.

- Norma Sopan santun / Norma Etiket adalah norma yang mengatur pola perilaku dan sikap lahiriah dalam pergaulan sehari-hari
- Norma Hukum adalah norma yang dituntut keberlakuannya secara tegas oleh masyarakat karena dianggap perlu dan niscaya demi keselamatan dan kesejahteraan manusia dalam kehidupan bermasyarakat. Norma hukum ini mencerminkan harapan, keinginan dan keyakinan seluruh anggota masyarakat tersebut tentang bagaimana hidup bermasyarakat yang baik dan bagaimana masyarakat tersebut harus diatur secara baik
- Norma Moral yaitu aturan mengenai sikap dan perilaku manusia sebagai manusia. Norma moral ini menyangkut aturan tentang baik buruknya, adil tidaknya tindakan dan perilaku manusia sejauh ia dilihat sebagai manusia.

Etika tidak sama dengan Etiket. Uno (2004) membedakan pengertian etika dengan etiket. Etiket (sopan santun) berasal dari bahasa Prancis etiquette yang berarti tata cara pergaulan yang baik antara sesama menusia. Sementara itu etika, berasal dari bahasa Latin, berarti falsafah moral dan merupakan cara hidup yang benar dilihat dari sudut budaya, susila, dan agama.
Ada beberapa ciri utama yang membedakan norma moral dari norma umum lainnya ( kendati dalam kaitan dengan norma hukum ciri-ciri ini bisa tumpang tindih) :

1. Kaidah moral berkaitan dengan hal-hal yang mempunyai atau yang dianggap mempunyai konsekuensi yang serius bagi kesejahteraan, kebaikan dan kehidupan manusia, baik sebagai pribadi maupun sebagai kelompok.
2. Norma moral tidak ditetapkan dan/atau diubah oleh keputusan penguasa tertentu. Norma moral dan juga norma hukum merupakan ekspresi, cermin dan harapan masyarakat mengenai apa yang baik dan apa yang buruk. Berbeda dengan norma hukum, norma moral tidak dikodifikasikan, tidak ditetapkan atau diubah oleh pemerintah. Ia lebih merupakan hukum tak tertulis dalam hati setiap anggota masyarakat, yang karena itu mengikat semua anggota dari dalam dirinya sendiri
3. Norma moral selalu menyangkut sebuah perasaan khusus tertentu, yang oleh beberapa filsuf moral disebut sebagai perasaan moral (moral sense)

3. Teori Etika
a. Etika Teleologi
Etika Teleologi berasal dari kata Yunani, telos = tujuan. Etika Teleologi berarti mengukur baik buruknya suatu tindakan berdasarkan tujuan yang mau dicapai dengan tindakan itu, atau berdasarkan akibat yang ditimbulkan oleh tindakan itu.
Dua aliran etika teleologi :

- Egoisme Etis
- Utilitarianisme

* Egoisme Etis
Inti pandangan egoisme adalah bahwa tindakan dari setiap orang pada dasarnya bertujuan untuk mengejar pribadi dan memajukan dirinya sendiri. Satu-satunya tujuan tindakan moral setiap orang adalah mengejar kepentingan pribadi dan memajukan dirinya. Egoisme ini baru menjadi persoalan serius ketika ia cenderung menjadi hedonistis, yaitu ketika kebahagiaan dan kepentingan pribadi diterjemahkan semata-mata sebagai kenikmatan fisik yg bersifat vulgar.

* Utilitarianisme
Utilitarianisme berasal dari bahasa latin utilis yang berarti “bermanfaat”. Menurut teori ini suatu perbuatan adalah baik jika membawa manfaat, tapi manfaat itu harus menyangkut bukan saja satu dua orang melainkan masyarakat sebagai keseluruhan. Dalam rangka pemikiran utilitarianisme, kriteria untuk menentukan baik buruknya suatu perbuatan adalah “the greatest happiness of the greatest number”, kebahagiaan terbesar dari jumlah orang yang terbesar.

Utilitarianisme , teori ini cocok sekali dengan pemikiran ekonomis, karena cukup dekat dengan Cost-Benefit Analysis. Manfaat yang dimaksudkan utilitarianisme bisa dihitung sama seperti kita menghitung untung dan rugi atau kredit dan debet dalam konteks bisnis

Utilitarianisme, dibedakan menjadi dua macam :

1. Utilitarianisme Perbuatan (Act Utilitarianism)
2. Utilitarianisme Aturan (Rule Utilitarianism)

Prinsip dasar utilitarianisme (manfaat terbesar bagi jumlah orang terbesar) diterpakan pada perbuatan.
Utilitarianisme aturan membatasi diri pada justifikasi aturan-aturan moral.

b. Deontologi
Istilah deontologi berasal dari kata Yunani ‘deon’ yang berarti kewajiban.
‘Mengapa perbuatan ini baik dan perbuatan itu harus ditolak sebagai buruk’, deontologi menjawab: ‘karena perbuatan pertama menjadi kewajiban kita dan karena perbuatan kedua dilarang’. Yang menjadi dasar baik buruknya perbuatan adalah kewajiban. Pendekatan deontologi sudah diterima dalam konteks agama, sekarang merupakan juga salah satu teori etika yang terpenting.

Ada tiga prinsip yg harus dipenuhi :
(1) Supaya tindakan punya nilai moral, tindakan ini harus dijalankan berdasarkan kewajiban
(2) Nilai moral dari tindakan ini tidak tergantung pada tercapainya tujuan dari tindakan itu melainkan tergantung pada kemauan baik yang mendorong seseorang untuk melakukan tindakan itu, berarti kalaupun tujuan tidak tercapai, tindakan itu sudah dinilai baik
(3) Sebagai konsekuensi dari kedua prinsip ini, kewajiban adalah hal yang niscaya dari tindakan yang dilakukan berdasarkan sikap hormat pada hukum moral universal

Bagi Kant, Hukum Moral ini dianggapnya sbg perintah tak bersyarat (imperatif kategoris), yg berarti hukum moral ini berlaku bagi semua orang pada segala situasi dan tempat. Perintah Bersyarat adalah perintah yg dilaksanakan kalau orang menghendaki akibatnya, atau kalau akibat dari tindakan itu mrpk hal yg diinginkan dan dikehendaki oleh orang tsb. Perintah Tak Bersyarat adalah perintah yg dilaksanakan begitu saja tanpa syarat apapun, yaitu tanpa mengharapkan akibatnya, atau tanpa mempedulikan apakah akibatnya tercapai dan berguna bagi orang tsb atau tidak.

c. Teori Hak
Dalam pemikiran moral dewasa ini barangkali teori hak ini adalah pendekatan yang paling banyak dipakai untuk mengevaluasi baik buruknya suatu perbuatan atau perilaku.
Teori Hak merupakan suatu aspek dari teori deontologi, karena berkaitan dengan kewajiban. Hak dan kewajiban bagaikan dua sisi uang logam yang sama.
Hak didasarkan atas martabat manusia dan martabat semua manusia itu sama. Karena itu hak sangat cocok dengan suasana pemikiran demokratis.
d. Teori Keutamaan (Virtue)
Teori keutamaan dari etika yaitu memandang sikap atau akhlak seseorang. Tidak ditanyakan apakah suatu perbuatan tertentu adil, atau jujur, atau murah hati dan sebagainya. Keutamaan bisa didefinisikan sebagai berikut : disposisi watak yang telah diperoleh seseorang dan memungkinkan dia untuk bertingkah laku baik secara moral.
Contoh keutamaan :

1. Kebijaksanaan
2. Keadilan
3. Suka bekerja keras
4. Hidup yang baik

Keutamaan yang harus menandai pebisnis perorangan bisa disebut : kejujuran, fairness, kepercayaan dan keuletan. Keempat keutamaan ini berkaitan erat satu sama lain dan kadang-kadang malah ada tumpang tindih di antaranya.
Fairness : kesediaan untuk memberikan apa yang wajar kepada semua orang dan dengan wajar dimaksudkan apa yang bisa disetujui oleh semua pihak yang terlibat dalam suatu transaksi.

Keutamaan-keutamaan yang dimilliki manajer dan karyawan sejauh mereka mewakili perusahaan, adalah : Keramahan, Loyalitas, Kehormatan dan Rasa malu.
Keramahan merupakan inti kehidupan bisnis, keramahan itu hakiki untuk setiap hubungan antar manusia, hubungan bisnis tidak terkecuali. Loyalitas berarti bahwa karyawan tidak bekerja semata-mata untuk mendapat gaji, tetapi mempunyai juga komitmen yang tulus dengan perusahaan. Kehormatan adalah keutamaan yang membuat karyawan menjadi peka terhadap suka dan duka serta sukses dan kegagalan perusahaan. Rasa malu membuat karyawan solider dengan kesalahan perusahaan.